KTI SKRIPSI KEBIDANAN KEPERAWATAN KESMAS KEDOKTERAN

Kumpulan KTI SKRIPSI Kebidanan Keperawatan Kesmas Kedokteran ini bertujuan untuk membantu para mahasiswa/i kebidanan keperawatan kesehatan masyarakat dan Kedokteran dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah dan Skripsi sebagai salah satu syarat dalam tugas akhir pendidikan. Kumpulan KTI Skripsi ini akan terus kami tambah, sehingga dapat memenuhi kebutuhan anda dalam mendapatkan contoh KTI Skripsi, jadi anda tidak perlu lagi membuang waktu dan biaya dalam mencari KTI yang anda inginkan.

PERHATIAN:

Selamat datang di blog sederhana kami. Kapan lagi anda mendapatkan KTI Skripsi Kebidanan Keperawatan Kesehatan Masyarakat Kedokteran hanya dengan donasi @ Rp. 25.000 / KTI Skripsi sistem pembayaran mudah hanya dengan transfer pulsa. Layanan ini akan tetap eksis.
BUKTI dari layanan kami: sampai hari ini, kami sudah melayani 515 pesanan dari seluruh Indonesia. Silahkan pesan sekarang juga..
Manfaatkan kunjungan anda karena mungkin anda tidak datang ke blog ini untuk kedua kali.

KOTAK PENCARIAN:

kesulitan dalam mencari judul KTI Skripsi Gunakan pencarian berikut:

Gambaran Karakteristik Pengetahuan Ibu Tentang ISPA Pada Anak Di Rumah Bersalin

Minggu, 25 September 2011

ABSTRAK
    Menurut WHO infeksi salaruan pernafasan Akut (ISPA) merupakan salah satu penyebab angka kematian pada anak dinegara yang sedang berkembang. ISPA ini menyebabkan 4 dari 15 juta angka kematian pada anak berusia dibawah 5 tahun, mencakup 20 – 30%. Oleh karena itu ibu harus betul – betul memahami proses pada anak secara optimal.
    Berdasarkan aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi dan kondisi. Sebenarnya teknik pengumpulan data ini dengan menggunakan data primer yang diperoleh dari responden dengan menggunakan kuesioner diisi langsung oleh responden yang menjadi sampel dalam penelitian. Dalam malakukan penelitian ini penulis menggunakan aspek pengukuran berupa kuesiner yang telah disusun oleh penulis,berdasarkan konsep tentang gambaran karakteritik pengetahuan ibu tentang ISPA pada anak balita dirumah bersalin Kabupaten tahun 2011.
    Penelitian ini bersifat deskriptif dengan menggunakan instrument penelitian berupa kuesioner pengetahuan yang dianjurkan responden dimana sampel yang digunakan sebanyak 30 responden dengan cara mengambil sampel secara total sampling. Pengolahan data dilakukan dengan cara editing, coding dan tabulating.Kemudian dianalisa dengan melihat persentase data yang telah terkumpul dan disajikan dalam bentuk tabel dan dilanjutkan membahas hasil penelitian dengan menggunakan teori yang ada.
    Dari hasil penelitian gamnaram Karakteristik Pengetahuan Ibu tentang ISPA pada anak balita. Mayoritas pengetahuan kurang sebanyak 16 responden (53,3%), berdasarkan umur berpengetahuan kurang sebanyak 11 responden (36,6%), dengan umur sampai 20 – 30 tahun, Berdasarkan pendidikan berpengetahuan kurang sebanyak 9 responden (30%) dengan pendidikan SD, berdasarkan paritas nerpngetahuan kurang sebanyak 14 responden (46,7%) dengan paritas multipara. Dan berdasarkan sumber informsi berpengetahuan kurang 0 responden (33,33%) dengan sumber informasi
    Berdasarkan hasil penelitian disimpilkan bahwa pengetahuan ibu tentang ISPA kurang, maka karena itu dianjurkan kepada pihak kesehatan pada pasien – pasien yang berkunjung kerumah bersalin tersebut.

Kata Kunci    : Pengetahuan Ibu Tentang Ispa Pada Anak Balita
Daftar Pustaka    : 10 referensi (2003 – 2009)


BAB I
PENDAHULUAN

1.1    Latar Belakang
Infeksi saluran pernafasan akut (ISPA) merupakan salah satu penyebab kematian pada anak di negara sedang berkembang. ISPA ini menyebabkan 4 dari 15 juta kematian pada anak berusia di bawah 5 tahun. setiap anak balita diperkirakan 3 – 6 episode ISPA setiap tahunnya dan proporsi kematian yang disebabkan ISPA mencakup 20 – 30%. (WHO, 2003,1).
ISPA adalah suatu kelompok penyakit sebagai penyebab angka absensi tertinggi bila dibandingkan dengan kelompok penyakit lain. lebih 50% dari absensi atau dari semua angka tidak masuk kerja / sekolah disebabkan penyakit ini. Angka kekerapan ISPA, tertinggi pada kelompok – kelompok tertutup di masyarakat, penghuni asma, kesatrian, sekolah atau sekolah yang juga menyelengarakan pemondokan (boarding school). Di negara barat kasus ini banyak dijumpai pada recruitment dan murid sekolah pada musim dingin, awal musim gugur, atau pada masa – masa pergantian musim.
ISPA yang mengenai saluran nafas bawah, misalnya Bronchitis, bila menyerang kelompok umur tertentu, khususnya bayi, anak – anak dan orang tua, akan memberikan gambaran klinis yang berat dan jelek dan sering kali berakhir dengan kematian. ISPA yang disebabkan oleh virus, wanita lebih rentan bila dibandingkan dengan pria, namun waktu menstruasi mereka lebih tahan. (Abdul, 2002).
    Sebagai kelompok penyakit ISPA juga merupakan salah satu penyebab utama kunjungan pasien di sarana kesehatan. Sebanyak 40 – 60% kunjungan berobat di Puskesmas dan 15 – 30% kunjungan berobat di bagian rawat jalan dan rawat inap rumah sakit disebabkan oleh ISPA (Dirjen P2MPLP RI, 1996 : 7).
    Word Health Organization (WHO) memperkirakan insiden infeksi saluran pernafasn akut (ISPA) di Negara berkembang dengan angka kematian balita di atas 40 per1000 kelahiran hidup adalah 15% - 20% pertahun pada golongan usia balita. Menurut WHO ± 13 juta anak balita di dunia meninggal setiap tahun dan sebagai besar kematian tersebut terdapat di Negara berkembang dimana pneumonia merupakan salah satu penyebab utama kematian dengan ± 4 juta balita seiiap tahun. (Depkes, 2000).
    Di Indonesia, infeksi saluran pernafasan akut (ISPA) saluran menempati urutan pertama menyebabkan kematian pada kelompok bayi dan balita. Selain itu ISPA juga sering berada pada daftar 10 penyakit terbanyak di rumah sakit. Survey mortalitas yang dilakukan oleh subdit ISPA tahun 2005 menempatkan ISPA / pneumonia sebagai penyebab kematian bayi terbesar di Indonesia dengan persentase 22,30% dari seluruh kematian balita (Anonim, 2008).
    Sejumlah Puskesmas dikota  Menunjukkan adanya peningkatan kasus ISPA bahkan kunjungan pasien di Puskesmas tersebut didominasi penderita ISPA dengan gejala batuk, pilek, disertai dengan demam. Dalam 1 hari ada 50 -60 pasien yang berkunjung ke puskesmas. Dari jumlah tersebut hampir 80% menderita ISPA (www. Waspada.co.id)

1.2    Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah Bagaimana Gambaran Karakteristik Pengetahuan Ibu Tentang ISPA Pada Anak Balita di Wilayah Kerja Puskesmas Bandar Khalifah tahun 2011.

1.3    Tujuan Penelitian
1.3.1    Tujuan Umum
Untuk mengetahui Gambaran Karakteristik Pengetahuan Ibu Tentang ISPA Pada Anak Balita di Wilayah Kerja Puskesmas Bandar Khalifah tahun 2011.
1.3.2    Tujuan Khusus
1.    Untuk mengetahui Distribusi Karakteristik Pengetahuan Ibu Tentang ISPA Pada Anak Balita di Wilayah Kerja Puskesmas Bandar Khalifah tahun 2011 berdasarkan umur.
2.    Untuk mengetahui Distribusi Karakteristik Pengetahuan Ibu Tentang ISPA Pada Anak Balita di Wilayah Kerja Puskesmas Bandar Khalifah tahun 2011 berdasarkan pendidikan
3.    Untuk mengetahui Distribusi Karakteristik Pengetahuan Ibu Tentang ISPA Pada Anak Balita di Wilayah Kerja Puskesmas Bandar Khalifah tahun 2011 berdasarkan paritas
4.    Untuk mengetahui Distribusi Karakteristik Pengetahuan Ibu Tentang ISPA Pada Anak Balita di Wilayah Kerja Puskesmas Bandar Khalifah tahun 2011 berdasarkan pekerjaan
5.    Untuk mengetahui Distribusi Karakteristik Pengetahuan Ibu Tentang ISPA Pada Anak Balita di Wilayah Kerja Puskesmas Bandar Khalifah tahun 2011 berdasarkan sumber informasi

1.4    Manfaat Penelitian
1.4.1    Bagi Peneliti
Dapat mengamplikasikan ilmu dan teori yang dapat di bangku kuliah khususnya dalam melakukan penelitian dan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan pendidikan program D-III kebidanan
1.4.2    Bagi Ibu Yang Memiliki Bayi di Wilayah Kerja Puskesmas Bandar Khalifah
Sebagai bahan masukan untuk menambah informasi atau pengetahuan ibu tentang ISPA pada balita.
1.4.3    Bagi Institusi Pendidikan
Hasil penelitian dapat menjadi bahan bacaan di perpustakaan Akademi Kebidanan Kabupaten 1.4.4    Bagi Peneliti Selanjutnya
Hasil penelitian dapat menjadi bahan masukan bagi penelitian atau mahasiswa yang berniat untuk penelitian selanjutnya.


Download KTI Skripsi Kebidanan Keperawatan dan Kedokteran No.7

untuk melihat kelengkapan isi KTI Skripsi silahkan KLIK DISINI

0 komentar:

BELUM KETEMU JUGA, CARI LAGI YANG TELITI: