KTI SKRIPSI KEBIDANAN KEPERAWATAN KESMAS KEDOKTERAN

Kumpulan KTI SKRIPSI Kebidanan Keperawatan Kesmas Kedokteran ini bertujuan untuk membantu para mahasiswa/i kebidanan keperawatan kesehatan masyarakat dan Kedokteran dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah dan Skripsi sebagai salah satu syarat dalam tugas akhir pendidikan. Kumpulan KTI Skripsi ini akan terus kami tambah, sehingga dapat memenuhi kebutuhan anda dalam mendapatkan contoh KTI Skripsi, jadi anda tidak perlu lagi membuang waktu dan biaya dalam mencari KTI yang anda inginkan.

PERHATIAN:

Selamat datang di blog sederhana kami. Kapan lagi anda mendapatkan KTI Skripsi Kebidanan Keperawatan Kesehatan Masyarakat Kedokteran hanya dengan donasi @ Rp. 25.000 / KTI Skripsi sistem pembayaran mudah hanya dengan transfer pulsa. Layanan ini akan tetap eksis.
BUKTI dari layanan kami: sampai hari ini, kami sudah melayani banyak pesanan dari seluruh Indonesia. Silahkan pesan sekarang juga..
Manfaatkan kunjungan anda karena mungkin anda tidak datang ke blog ini untuk kedua kali.

KOTAK PENCARIAN:

kesulitan dalam mencari judul KTI Skripsi Gunakan pencarian berikut:

Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Kejadian Preeklampsia Pada Ibu Hamil

Selasa, 10 Juli 2012

BAB I
PENDAHULUAN


A. Latar Belakang
Pelayanan obstetri, selain Angka Kematian Maternal (AKM) terdapat Angka Kematian Perinatal (AKP) yang dapat digunakan sebagai parameter keberhasilan pelayanan. Keberhasilan menurunkan Angka Kematian Maternal (AKM) di negara-negara maju saat ini menganggap Angka Kematian Perinatal (AKP) merupakan parameter yang lebih baik dan lebih peka untuk menilai kualitas pelayanan kebidanan. Hal ini mengingat kesehatan dan keselamatan janin dalam rahim sangat tergantung pada keadaan serta kesempurnaan bekerjanya sistem dalam tubuh ibu, yang mempunyai fungsi untuk menumbuhkan hasil konsepsi dari mudigah menjadi janin cukup bulan. Salah satu penyebab kematian perinatal adalah preeklampsia (Sudhaberata, 2001).
Penyakit hipertensi pada kehamilan berperan besar dalam morbiditas dan mortalitas maternal dan perinatal. Hipertensi diperkirakan menjadi komplikasi sekitar 7% sampai 10% seluruh kehamilan. Seluruh ibu yang mengalami hipertensi selama masa hamil, setengah sampai dua pertiganya didiagnosa mengalami preeklampsia (Bobak, 2004).
Preeklampsia merupakan penyakit dengan tanda-tanda hipertensi dan edema serta protein urine yang timbul karena kehamilan yang umumnya terjadi setelah usia 20 minggu atau lebih awal yang hampir selalu terjadi pada primigravida dimana rahim untuk pertama kalinya menerima hasil pembuahan yang dapat menimbulkan reaksi terhadap kehamilan. Seorang wanita yang menderita preeklampsia ringan lebih besar peluang untuk menderita preeklampsi yang berat pada kehamilan berikutnya yang dapat menyebabkan tingginya morbilitas dan mortalitas terhadap ibu dan janinnya. (Muchtar Rustam, 1998)
Kematian ibu memang menjadi perhatian dunia internasional. Organisasi kesehatan dunia WHO memperkirakan di seluruh dunia lebih dari 585.000 ibu meninggal tiap tahun saat hamil atau bersalin, artinya setiap menit ada satu perempuan yang meninggal. Menurut Sudhaberata (2001) melaporkan angka kejadian preeklampsia di dunia sebesar 0-13 persen, di Singapura 0,13-6,6 persen. Preeklampsia merupakan salah satu penyebab angka kesakitan dan kematian ibu dan janin yang cukup tinggi di Indonesia.
Berdasarkan Laporan Survei Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) 2002-2003 angka kematian ibu sebesar 307 kematian per 100.000 kelahiran hidup (BPS, 2003). Insiden preeklampsia di Indonesia diperkirakan 3,4 persen – 8,5 persen, di RSU Hasan Sadikin Bandung sebesar 6,4 persen, RSU Palembang sebesar 5,1 persen, dan di RSU Dr. Sarjito Yogyakarta sebesar 3,63 persen (Suroso, 2003). Angka kejadian preeklampsia di RSU Tarakan sebesar 3,26 persen (Sudhaberata, 2001), di RSUD Dr. Pirngadi Medan sebesar 4,65 persen (Simanjuntak, 1999), RSUP Karyadi sebesar 2,85 persen (Wibisono, 1997) dan RS pendidikan di Makasar sebesar 2,61 persen (Rambulangi, 2003). Di RS Sanglah Denpasar sebesar 1,21% (Armanza, 2005).
Di Indonesia menurut Survey Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2009 angka kematian ibu (AKI) masih cukup tinggi yaitu 390 per 100.000 kelahiran. Penyebab kematian ibu terbesar 58,1% karena perdarahan dan eklamsi kedua sebab itu sebenarnya dapat dicegah dengan pemeriksaan kehamilan yang memadai.
Penyebab preeklampsia belum diketahui sampai sekarang secara pasti, bukan hanya satu faktor melainkan beberapa faktor dan besarnya kemungkinan preeklampsia akan menimbulkan komplikasi yang dapat berakhir dengan kematian. Akan tetapi untuk mendeteksi preeklampsia sedini mungkin dengan melalui antenatal secara teratur mulai trimester I sampai dengan trimester III dalam upaya mencegah preeklampsia menjadi lebih berat. (Manuaba. 2008)
Salah satu upaya untuk menurunkan Angka Kematian Perinatal (AKP) akibat preeklampsia adalah dengan menurunkan angka kejadian preeklampsia. Angka kejadian dapat diturunkan melalui upaya pencegahan, pengamatan dini, dan terapi. Upaya pencegahan kematian perinatal dapat diturunkan bila dapat diidentifikasi faktor-faktor yang mempunyai nilai prediksi. Saat ini beberapa faktor resiko telah berhasil diidentifikasi, sehingga diharapkan dapat mencegah timbulnya preeklampsia. Menurut Duckitt dan Harrington (2005) faktor resiko preeklampsia meliputi pekerjaan, pemeriksaan antenatal,pengetahuan, dan riwayat hipertensi.
Menurut data yang didapatkan dari Rekam medik Rumah Sakit Umum Palopo dari periode Januari sampai Juli berkisar 43 ibu hamil yang mengalami preeklampsia ringan. Hal ini membuktikan bahwa tingginya kejadian preeklampsia merupakan masalah yang memerlukan penanganan untuk menjadi prioritas utama di Rumah Sakit Umum Palopo.
Berdasarkan data yang ditemukan bahwa kejadian preeklampsia masih tinggi maka penulis termotivasi untuk membahas lebih lanjut melalui Karya Tulis Ilmiah dengan judul “Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Kejadian Preeklampsia Pada Ibu Hamil Di Rumah Sakit Umum Palopo Tahun ”

B. Rumusan Masalah
Sebagaimana telah dinyatakan dalam latar belakang bahwa penderita preeklampsia dalam kehamilan merupakan masalah yang cukup serius karena dapat mengancam kematian pada ibu melahirkan maupun fetus.Penyebab preeklampsia belum diketahui sampai sekarang secara pasti, bukan hanya satu faktor melainkan beberapa faktor dan besarnya kemungkinan preeklampsia akan menimbulkan komplikasi yang dapat berakhir dengan kematian. Akan tetapi untuk mendeteksi preeklampsia sedini mungkin dengan melalui antenatal secara teratur mulai trimester I sampai dengan trimester III dalam upaya mencegah preeklampsia menjadi lebih berat. Oleh karena itu lewat penelitian ini, peneliti ingin mengetahui :
“Seberapa besar karakteristik ibu hamil (Pemeriksaan Antenatal, Pekerjaan, Pengetahuan, dan Riwayat Hipertensi) sebagai faktor yang menyebabkan preeklampsia di Rumah Sakit Umum Palopo Tahun ”?

C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Agar diidentifikasi faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian preeklampsia pada ibu hamil di Rumah Sakit Umum Palopo Tahun .
2. Tujuan Khusus
a. Identifikasi hubungan pekerjaan dengan kejadian preeklampsia
b. Identifikasi hubungan pemeriksaan antenatal dengan kejadian preeklampsia
c. Identifikasi hubungan pengetahuan dengan kejadian preeklampsia
d. Identifikasi hubungan riwayat hipertensi dengan kejadian preeklampsia

D. Manfaat Penelitian
1. Manfaat Praktis
Bagi petugas kesehatan khususnya bidan agar lebih waspada dalam memberikan pelayanan antenatal terhadap ibu hamil yang mempunyai faktor resiko menjadi preeklampsia.
2. Manfaat Teoritis
Informasi yang diperoleh dari hasil penelitian ini diharapkan dapat dimanfaatkan dimasa mendatang bagi pengembangan ilmu pengetahuan dan memberikan salah satu bahan acuan bagi peneliti-peneliti lain yang meneliti mengenai penyebab terjadinya preeklampsia terhadap ibu hamil.
3. Manfaat Institusi
Bagi institusi kesehatan penyandang dana dalam hal ini “Akademi Kebidanan Kamanre Kota Palopo” adalah dapat dijadikan sebagai pengembangan penelitian yang berkaitan dengan ilmu kebidanan untuk meningkatkan nilai akreditasi bagi pendidikan. Juga untuk disampaikan pada mahasiswa kebidanan tentang karakteristik dari ibu hamil sebagai faktor yang berhubungan dengan kejadian preeklampsia.
4. Manfaat Penulis
Sebagai salah satu persyaratan dalam penyelesaian pelajaran mata kuliah Metodelogi Penelitian pendidikan Diploma III Kebidanan Kamanre Palopo. Serta meningkatkan pengetahuan dan keterampilan dalam proses penelitian tentang penyebab terjadinya preeklampsia terhadap ibu hamil.


Download KTI Skripsi Kebidanan Keperawatan Kesehatan Masyarakat dan Kedokteran No.239

untuk melihat kelengkapan isi KTI Skripsi silahkan KLIK DISINI

0 komentar:

BELUM KETEMU JUGA, CARI LAGI YANG TELITI: